Ratu Elizabeth Tak akan Hadiri Kebaktian Hari Persemakmuran, Diwakilkan Pangeran Charles

Ratu Elizabeth II tidak akan menghadiri kebaktian Hari Persemakmuran di gereja kerajaan Westminster Abbey pada hari Senin (14/3/2022) mendatang. Perannya akan diwakilkan oleh Pangeran Charles, kata Istana Buckingham seperti dilansir . Ratu Inggris Elizabeth II telah menjadi Kepala Persemakmuran selama masa pemerintahannya.

Diselenggarakan oleh Royal Commonwealth Society, kebaktian ini merupakan pertemuan antar agama tahunan terbesar di Inggris. Dalam sebuah pernyataan, istana mengatakan Ratu telah membuat keputusan setelah mendiskusikannya dengan Rumah Tangga Kerajaan. Kebaktian Hari Persemakmuran seharusnya menjadi agenda besar pertama Ratu sejak terkonfirmasi positif Covid 19 pada Februari.

Pangeran Wales sudah dijadwalkan untuk menghadiri acara tersebut, bersama dengan Camilla, Duchess of Cornwall, Duke dan Duchess of Cambridge dan Putri Alexandra. Pihak istana belum memberikan alasan khusus mengapa Ratu tidak akan hadir. Tetapi koresponden kerajaan Sky News, Rhiannon Mills mengatakan keputusan untuk menarik diri dari acara tersebut berkaitan dengan "diskusi yang telah dilakukan tentang kenyamanannya bepergian dan menghadiri kebaktian".

Mills menambahkan: "Tetapi keputusan itu tidak terkait dengan penyakit apa pun." Namun, Ratu akan memberikan pesan Hari Persemakmuannya seperti biasa. Ratu Elizabeth II (95) memutuskan untuk meninggalkan Istana Buckingham dan menetap di Kastil Windsor.

Ratu telah menghabiskan sebagian besar periode lockdown virus corona di Kastil Windsor. Ia menghabiskan waktu bersama suaminya, Pangeran Philip, sampai kematiannya pada April 2021 lalu. Sumber kerajaan mengklaim pasangan itu menemukan kembali kebahagiaan seperti tahun tahun awal mereka bersama selama waktu ini, melaporkan.

Menurut sebuah laporan di Sunday Times, Ratu tidak akan pernah sepenuhnya kembali ke Istana Buckingham. Ia bahkan diyakini tidak menghabiskan malam di sana sejak Maret 2020. Istana juga saat ini sedang direnovasi ulang.

Pekerjaan diperkirakan akan berlangsung hingga 2027. Hal itulah yang mungkin menjadi salah faktor dalam pengambilan keputusan Ratu. Penulis kerajaan Hugo Vickers mengatakan kepada The Sunday Times:

"Windsor adalah tempat yang dia cintai. Dia memiliki kenangan dengan Pangeran Philip di sana, dia memiliki kuda poni di sana dan keluarga di dekatnya. Masuk akal." Dalam beberapa bulan terakhir, Ratu telah melakukan sejumlah pertemuan dari rumahnya di Berkshire, termasuk audiensi virtual, dan pertemuan langsung dengan pejabat dan pejabat. Windsor juga membuat ratu lebih dekat dengan dua dari empat anaknya, karena Andrew dan Edward tinggal di dekatnya.

Duke of York menempati Royal Lodge di perkebunan Windsor. Sementara Pangeran Edwards dan istrinya Sophie Wessex dan dua anak mereka tinggal sejauh 16 km berkendara di Bagshot Park. Saat tinggal di Windsor, Pangeran Charles, Duke dan Duchess of Cambridge dan Putri Kerajaan sering berkunjung.

Baru baru ini, ratu mengaku merasa lemah. Ia berkata dengan nada bercanda "Seperti yang Anda lihat, saya tidak bisa bergerak," selama pertemuan dengan dua Menteri Pertahanan. Diyakini, akibatnya, para abdi dalem juga tertarik untuk mengurangi perjalanan Ratu.

Melalui sebagian besar pandemi, ratu telah mengadakan pertemuan mingguannya dengan Perdana Menteri Boris Johnson secara virtual daripada secara langsung. Ratu masih terus menjalankan tugas resminya termasuk menerima kotak merah harian berisi surat surat, termasuk dokumen resmi mengenai negara atau Persemakmuran. Meski begitu, ratu terpaksa mengurangi kegiatan, melihat nasihat medis pada Oktober tahun lalu setelah ratu menghabiskan malam di rumah sakit.

Sejak itu penampilannya di depan umum menjadi lebih jarang. Februari lalu ratu juga terpaksa membatalkan beberapa acara setelah tertular Covid 19. Setelah pertama kali berbagi berita bahwa ratu tertular virus, istana menekankan bahwa ratu mengalami gejala penyakit ringan.

Pernyataan itu berbunyi: "Istana Buckingham mengonfirmasi bahwa Ratu hari ini dinyatakan positif Covid." "Yang Mulia mengalami gejala seperti pilek ringan tetapi berharap untuk melanjutkan tugas ringan di Windsor selama minggu mendatang." "Dia akan terus menerima perhatian medis dan akan mengikuti semua pedoman yang sesuai."

Leave a Reply

Your email address will not be published.